Belajar Swift : Jenis-Jenis Opsional di Pemrograman Swift - Masnaato
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Belajar Swift : Jenis-Jenis Opsional di Pemrograman Swift

Jenis-Jenis Opsional di Pemrograman Swift



Swift 4 juga memperkenalkan tipe Opsional , yang menangani tidak adanya nilai. Pilihan mengatakan "ada nilai, dan itu sama dengan x" atau "tidak ada nilai sama sekali".

Opsional adalah tipenya sendiri, sebenarnya salah satu enum bertenaga super baru Swift 4. Ini memiliki dua kemungkinan nilai, None dan Some (T) , di mana T adalah nilai terkait dari tipe data yang benar yang tersedia di Swift 4.

Berikut adalah deklarasi Integer opsional -

var perhapsInt: Int?

Berikut adalah deklarasi String opsional -

var perhapsStr: String?

Deklarasi di atas sama dengan menginisialisasinya secara eksplisit menjadi nil yang berarti tidak ada nilai -

var perhapsStr: String? = nil

Mari kita ambil contoh berikut untuk memahami bagaimana opsional bekerja di Swift 4 -

var myString:String? = nil

if myString != nil {
   print(myString)
} else {
   print("myString has nil value")
}

Ketika kami menjalankan program di atas menggunakan playground, kami mendapatkan hasil sebagai berikut -

myString has nil value

Opsional mirip dengan menggunakan nil dengan pointer di Objective-C, tetapi mereka berfungsi untuk semua jenis, bukan hanya kelas.

Membuka Bungkus Paksa

Jika Anda mendefinisikan variabel sebagai opsional , maka untuk mendapatkan nilai dari variabel ini, Anda harus membuka bungkusan itu. Ini hanya berarti memberi tanda seru di akhir variabel.

Mari kita ambil contoh sederhana -

var myString:String?

myString = "Hello, Swift 4!"

if myString != nil {
   print(myString)
} else {
   print("myString has nil value")
}

Ketika kami menjalankan program di atas menggunakan playground, kami mendapatkan hasil sebagai berikut -

Optional("Hello, Swift 4!")

Sekarang mari terapkan unrapping untuk mendapatkan nilai variabel yang benar -

var myString:String?

myString = "Hello, Swift 4!"

if myString != nil {
   print( myString! )
} else {
   print("myString has nil value")
}

Ketika kami menjalankan program di atas menggunakan playground, kami mendapatkan hasil sebagai berikut.

Hello, Swift 4!

Pembukaan Otomatis

Anda dapat mendeklarasikan variabel opsional menggunakan tanda seru, bukan tanda tanya. Variabel opsional tersebut akan terbuka secara otomatis dan Anda tidak perlu menggunakan tanda seru lebih lanjut di akhir variabel untuk mendapatkan nilai yang ditetapkan. Mari kita ambil contoh sederhana -

var myString:String!
myString = "Hello, Swift 4!"

if myString != nil {
   print(myString)
} else {
   print("myString has nil value")
}

Ketika kami menjalankan program di atas menggunakan playground, kami mendapatkan hasil sebagai berikut -

Hello, Swift 4!

Binding opsional

Gunakan pengikatan opsional untuk mengetahui apakah sebuah opsional berisi nilai, dan jika demikian, untuk membuat nilai tersebut tersedia sebagai konstanta atau variabel sementara.

Pengikatan opsional untuk pernyataan if adalah sebagai berikut -

if let constantName = someOptional {
   statements
}

Mari kita ambil contoh sederhana untuk memahami penggunaan penjilidan opsional -

var myString:String?
myString = "Hello, Swift 4!"

if let yourString = myString {
   print("Your string has - \(yourString)")
} else {
   print("Your string does not have a value")
}

Ketika kami menjalankan program di atas menggunakan playground, kami mendapatkan hasil sebagai berikut -

Your string has - Hello, Swift 4!

Post a Comment for "Belajar Swift : Jenis-Jenis Opsional di Pemrograman Swift"