Pengalaman Tes Kerja di Traveloka - Masnaato
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengalaman Tes Kerja di Traveloka

Pengalaman Seleksi Kerja di Traveloka




Pengalaman Tes Kerja di Traveloka

Waktu denger ada temen daftar disini, gue sama sekali nggak kepikiran untuk ikutan daftar. Gue pikir, ah Traveloka kan perusahaan baru. Dan seinget gue waktu di Jobfair, lokasi kantornya Traveloka tuh jauh dari rumah gue. Jadi gue emang sama sekali ga berminat daftar. Tapi semua berubah ketika gue iseng buka website-nya.

 

Career section-nya menarik banget buat gue. Apalagi ketika ngeliat ada lowongan di bagian Human Capital-nya. Daan jabatan yang ditawarkan unik dan menarik banget buat gue: People Analyst. Jujur gue baru pertama kali ngeliat jabatan ini. Dan ngebaca jobdesc-nya bikin gue makin tertarik. Lalu gue pun menimbang-nimbang lokasi kantornya. Cukup lama gue browse seberapa jauh jaraknya, seberapa padat traffic-nya.

 

Karena belum yakin, gue pun belum apply. Apalagi saat itu gue baru mulai magang, yang ngga enak kalo langsung izin kalo seandainya gue dipanggil interview. Gue pikir kalo emang rejeki ya Alhamdulillah, engga dapet juga gapapa.

 

Akhirnya 2 bulan kemudian pun gue coba buka website-nya lagi dan ternyata lowongan itu masih ada! Gue pun cari-cari info lagi untuk meyakinkan diri kalo emang bener mau disana. Akhirnya gue pun apply by email.

 

Kurang lebih seminggu kemudian gue ditelepon untuk diundang interview. Gue pun langsung mengiyakan dan cari tau akses transportasi kesana. Ternyata nggak sejauh itu loh dari rumah gue. Nggak jauh bahkan sebenernya. Kalo nggak macet setengah jam naik kendaraan umum juga nyampe. Makin semangat lah gue.

 

Interview (1.1)

Jauh sebelum interview, gue sempet nanya-nanya sama temen yang udah interview sebelumnya tentang gambaran besar wawancaranya. Inti yang gue tangkep adalah wawancaranya mostly seputar skills & knowledge tentang HR banget. H-1 sebelum wawancara pun gue buka buku PIO lagi untuk review materi tentang HR.

 

Saat itu gue sequence interview. Jadi dalam durasi 1,5 jam, ada 2 wawancara. Wawancara pertama sama 2 orang, dan wawancara kedua sama 1 orang. Ternyata bener, wawancaranya ngeliat skills & knowledge banget. Banyak pertanyaan tentang konsep, teori, studi kasus. Skripsi juga sempet ditanyain. Gue pikir skripsi emang related sih kalo jabatannya People Analyst. Ditanya juga tentang past experience dan seputar diri kita pribadi, tapi nggak banyak. Porsinya jauh lebih banyak seputar knowledge kita di bidang tersebut.

 

Informasinya digali cukup dalem, karena tahap seleksinya cuma interview itu, nggak ada psikotes atau ability test. Jadi mereka bilang emang wawancaranya harus komprehensif. Ditambah jumlah karyawannya kan masih sedikit, jadi mereka harus bener-bener pilih the right talent untuk masuk ke company mereka.

 

Meskipun demikian, suasananya santai kok. Interviewer-nya baik-baik malah suka becanda dan ketawa-tawa pas interview. Hal yang unik adalah di awal-awal interview, di awal banget malah, gue ditanyain pengalaman pas di MB. Ini jarang banget kejadian di interview-interview lainnya, bahkan pernah pas gue ceritain tentang MB di salah satu company, interviewer-nya minta dikasih contoh lain selain MB. Mungkin banyak yang menganggap kalo pengalaman di MB kurang relevan untuk dunia kerja. Ternyata oh ternyata, si mas interviewer ini adalah mantan pemain MB pulau sebelah. Dan MB-nya adalah MB yang terkenal dan berprestasi juga. Hmm pantesan.

Interview (1.2)
Pas interview pertama gue cukup puas lah sama prosesnya. Tapi di interview kedua gue sempet agak kesulitan karena hal yang ditanyain adalah konsep yang gue kurang kuasai dan ternyata itu adalah topik utama wawancara kedua. Udah gitu unexpected banget gue disuruh gambarin sebuah diagram di papan tulis, dan diminta menjelaskannya sambil berdiri :"" Udah gue kurang yakin sama jawaban gue sendiri, disuruh sambil berdiri lagi. Jadinya interview kedua ini nggak semulus interview pertama. Gue dikasih tau hasilnya akan dikabarin 1 minggu kemudian. Yah bagaimana hasilnya aja lah. 

 

Seminggu kemudian nggak ada kabar. Gue pun kirim email ke orang HC-nya dan ke email rekrutment Traveloka. Tapi nggak ada jawaban. Oke, masih wajar lah seminggu nggak ada kabar. Tapi minggu-minggu berikutnya belum ada kabar juga, akhirnya gue rajin email-in mereka buat nanya result. Rajin banget gue kirim email, tapi hasilnya nihil.

 

Gue mikir mungkin aplikasi gue di-hold karena belum ada lowongan, karena gue nggak dapet reject letter juga. Terus waktu itu interviewer-nya emang bilang bahwa Traveloka memang akan nambah jumlah karyawan tapi jumlahnya bertahap, dan kebetulan pas gue wawancara itu ada yang baru masuk jadi People Analyst. Jadi mungkin mereka belum perlu untuk nambah lagi saat itu.

 

Gue wawancara 12 Oktober, dan akhirnya baru dapet result-nya 27 November. Gue nggak lolos. Ok. Sedih sih karena udah jadi pengen disana. Untungnya saat itu gue langsung dapet berita bahagia lain yang langsung mengalihkan pikiran gue.

 

3 hari kemudian, tepatnya tanggal 30 November gue ditelepon Traveloka lagi. Mereka nanya gue masih tertarik disana ngga? Dan mereka bilang setelah melalui pertimbangan, mereka mau nawarin posisi lain yang kayaknya cocok untuk gue, yaitu bagian asesmen. Berhubung gue belum dapet kerja dan emang kepengen kerja disana, gue pun mengiyakan tawaran tersebut. Jadinya gue disuruh dateng interview lagi.

Interview (2.1)
Interview kali ini gue jauh lebih santai karena udah tahu sikon disana, udah tahu interviewer-nya seperti apa, udah tahu jenis pertanyaan yang diajukan. Apalagi kali ini interviewer-nya hanya 1 orang, dan orang itu adalah yang pernah interview gue pertama kali, yang kocak. Haha. Meskipun demikian, gue tetap review-review materi kuliah lagi, terutama bagian asesmen karena katanya kan gue kemungkinan akan ditempatkan di asesmen.


Sebelum interview mulai, masnya ngejelasin dulu kenapa gue dapet reject letter dan kemudian dipanggil lagi. Intinya sih pertama karena ada miskom, kedua karena saat gue interview itu mereka belum ada lowongan yang pas. Kalopun ada vacant position itu adalah untuk admin dan mereka ngerasa dengan kompetensi yang gue punya sayang kalo gue hanya ditempatkan di admin. Sekarang mereka udah punya posisi yang sepertinya cocok, gue pun dipanggil lagi.

Interview kali ini lebih kayak studi kasus dan nggak terlalu lama sih. Jadi interviewer-nya ngasih 2 studi kasus utama dan ada pertanyaan-pertanyaan mendetil lagi yang berkaitan dengan masalah utama kasus-kasus tersebut. Gue ngerasa bisa menjawab dengan cukup baik.

Senengnya adalah interviewer-nya memberikan feedback positif, dimana dia bilang kemampuan gue menjelaskan meningkat banget dibanding 2 bulan lalu. Setelah 2 studi kasus tersebut gue jawab, ternyata masih ada sisa waktu sekitar setengah jam lagi. Akhirnya kami pun ngobrol-ngobrol, mostly tentang jobdesc yang akan dikerjakan dan tentang perkembangan company itu sendiri. Ternyata jabatan yang gue ditawarin ini masih under People Analyst, tapi yang udah dispesifikin.

Oh ya, gue juga dapet informasi soal berapa banyak kandidat yang sedang diproses dan berapa yang akan diambil. Chance-nya besar-nggak besar sih. Katanya sih gue akan dikabari dalam bulan Desember juga karena akan start kerjanya Januari 2016 kalo keterima. Yaa semoga aja bener segera dikabarin mengingat kemarin gue digantungin cukup lama. Kemudian gue pun pulang dengan hati senang.

Sore harinya sekitar jam 3an gue ditelepon lagi sama mas interviewer tadi. Katanya atasannya dia, manajernya mau ketemu mau ngobrol-ngobrol sama gue. Hemmm jadi ada lagi gitu tahapnya? Antara seneng sama bingung juga sih. Seneng karena siapa tau emang hasil interview gue tadi bagus, tapi bingung apa jangan-jangan mereka masih belum yakin sama gue sehingga perlu interview lagi. Katanya sih kali ini lebih mau ngobrol-ngobrol buat liat personality.. Tapi nggak tahu deh. Daan di telepon itu si masnya masih pake becanda dan ketawa-tawa :")

Interview (2.2)

Keesokan harinya pun gue dateng ke kantornya lagi, sampe mas-mas resepsionisnya hafal sama gue :") Tiap gue dateng pasti ditanya, "Mau sign kontrak mbak?" SAYA JUGA MAUNYA GITU MAS. Daan unexpectedly gue ketemu sama temen kuliah gue! Dia juga mau interview untuk People Analyst, interview pertama. Harusnya emang cuma sekali interview sih, gue aja kayaknya yang special case sampe 3x dateng :""")

Ketika masuk ruang interview, agak deg-degan sih mengingat interview pertama gue sama mas yang satu ini (Interview 1.2) kurang oke. Mas manajer yang interview kali ini adalah salah satu interviewer gue pas pertama juga.

Pertanyaan-pertanyaan awalnya aja udah konseptual banget :") Ini sih sama aja kayak interview-interview sebelumnya, yang ditanyain soal skills and knowledge.. Nggak ada ngobrol-ngobrol personality-nya :") Nggak tau kalo dia ngeliat personality juga dari cara gue ngejawab. Tapi tetep aja, isinya studi kasus dan pertanyaan konseptual banget.

Nah, kalo pas interview 2.1 gue bisa yakin sama hasilnya, kalo sama mas yang satu ini gue nggak bisa nebak kapan jawaban gue memuaskan dia kapan dia butuh penjelasan lebih. Kalo sama mas yang pertama gue bisa tahu. Yah gue berusaha semaksimal gue ajalah.

Kata masnya, kalo emang lolos setelah ini dia akan propose ke CEO karena sekarang setiap mau hire orang baru harus propose ke CEO dulu. Lalu gue tanya apakah nanti perlu wawancara oleh CEO lagi atau gimana, kata dia tergantung nanti CEO-nya merasa butuh wawancara lagi atau engga. Sooo ada kemungkinan wawancara lagi?

Gue pun nunggu kabarnya seminggu. Belum ada kabar juga, sedangkan gue udah dapet offering di tempat lain yang nggak gue sangka-sangka prosesnya cepet banget banget. Ini kejadian di L'Oreal kejadian lagi nih, gue dapet offering dari company lain sedangkan gue masih nunggu result company ini. Gue pun coba email dan telepon pihak Traveloka-nya.

Kata orangnya dia akan coba omongin ke hiring manager-nya soal kondisi gue. Diusahakan sore akan dikasih tau hasilnya. Sore gue tungguin nggak ada kabar. Gue mencoba positive thinking, mungkin besok.

Besoknya di saat gue harus konfirm company lain, Traveloka belum juga kasih kabar. Hari itu gue bener-bener nggak tenang dan galau seharian. Gimana kalo abis gue iyain company lain, Traveloka ngabarin bahwa gue lolos? Akan nyesek banget sih pasti. Gue coba tungguin ampe maghrib.. Nggak ada kabar juga. Akhirnya jam 6an gue email lagi. Pasrah kalo ternyata nggak dibales mengingat itu udah di luar working hour.

Alhamdulillah dibales! Katanya belum ada keputusan juga.......................... dan keputusannya akan ada hari Senin, sedangkan di company satunya gue diminta masuk hari Senin :' Mereka bilang gue harap sabar menunggu, tapi kalo emang gue ga bisa menunggu, mungkin ini bukan waktu yang tepat and they wish me a good luck for my future career.

Setelah ngobrol-ngobrol sama bokap dan beberapa temen, gue pun mulai mengikhlaskan Traveloka ini. Karena bener sih kata bokap, kalopun Senin respon dari Traveloka itu positif, belum tentu gue langsung offering. Bisa aja masih ada step-step selanjutnya yang harus gue lalui, seperti wawancara CEO, atau medical check-up kalo kata temen gue yang kerja disana. Dan itu berarti nunggu lagi kan. Sedangkan udah ada kesempatan yang pasti nih di depan mata dari company lain.

Email itupun ga gue bales. Gue pikir yaudah liat Senin aja. Kalo emang jodoh ga kemana, nothing to lose lah. Setidaknya gue udah berusaha banget tapi ini udah di luar kendali gue. Senin berlalu, dan hingga saat ini gue belum juga dapet kabar soal hasilnya. Entah karena emang belum ada hasil, gue ga lolos, atau karena mereka pikir dengan gue nggak bales berarti gue nggak bisa nunggu/udah kerja di tempat lain. Entahlah. Yah cukup seneng sih bisa sejauh ini proses di Traveloka, karena banyak juga yang nggak dipanggil-panggil interview, atau digantungin juga setelah interview pertama :")

Mirisnya, sekarang tiap nonton TV isinya iklan Traveloka mulu karena mereka lagi getol-getolnya promosi :") Udah biasa aja sih sebenernya gue, nggak yang ga bisa move on gitu. Cuma tetep aja, gimanaa gitu kalo ngeliat iklannya :')

 


Post a Comment for "Pengalaman Tes Kerja di Traveloka"