Pengalaman Tes Kerja di Kementerian Sekretariat Negara (Setneg) - Masnaato
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengalaman Tes Kerja di Kementerian Sekretariat Negara (Setneg)

Pengalaman Melamar Kerja di Kementerian Sekretariat Negara (Setneg)



Pengalaman melamar kerja ke Kementerian Sekretariat Negara (Setneg)

Sebenernya pengalaman masuk Kementerian Sekretariat Negara RI (Setneg) ini sudah lama pengen gw sharing... siapa tahu bisa bermanfaat n memotivasi buat yang mau jadi PNS di tempat ini. Gw aja bisa begitu juga dengan kalian bro n sis bisa juga. Baru sempet dan baru ada waktu sekarang buat sharing. hehehe. Sekalian pengen curhat juga di blog ini. 

Morning Semuanya. Assalamualaikum. 

Mulai darimana ya? Ok gw mulai dari latar belakang gw. Gw lahir dari keluarga yang sama sekali bukan kalangan Pegawai Negeri Sipil. Cuma Kakek dari mamah aja yang dulu PNS itu pun kakek pernah bilang agar anak-anaknya jangan sampai jadi Guru(PNS). Nah dari situ w sama sekali gak pernah berpikir untuk jadi PNS. Tapi ternyata..... 

 

O iya latar pendidikan gw ya. Gw dimasukin ke TK oleh ortu gw. Dibarengin juga dengan pendidikan agama di TKA TPA TQA di daerah gw dilahirkan, Singaparna. Setelah itu gw masuk SD Negeri, SMP Negeri, SMA Negeri, dan Kuliah juga Negeri (gak terasa tiba2 dah lulus aja). 

 

Setelah meninmba ilmu. tepatnya setelah kuliah di Diploma 3 di PTN Bandung jurusan Teknik Informatika, gw dihadapkan dengan 2 pilihan, lanjut kuliah atau kerja dulu. Ortu ngasih kebebasan waktu itu. akhirnya gw putusin buat lanjut dulu. daftarlah w di PTS yang waktu itu bisa nerima ekstensi (STT TELKOM pada saat itu) dan w diterima dan siap daftar ulang. Tapi beberapa hari sebelum w daftar ulang, temen minta w ikut ke JOB Fair di Kampus gw yang lama. Gw ikutlah iseng2. ehh ternyata dari iseng2 itu ternyata udah jadi garisan takdir gw harus kesana. dan akhirnya gw apply di salah satu Perusahaan Jepang yang produksinya prioritas Ekspor. Gw aplly di Bagian Purchase Planning. Pada saat itu ortu cuma bilang, kalau itu baik buat kamu mudah-mudahan diberi kelancaran. Kalau gak baik buat kamu mendingan terusin kuliah saja. Ternyata memang takdir gw harus disitu. dari beberapa kandidat setelah melewati tes tulis, psikotes, wawancara user, wawancara dengan BOD (pertama kali ketemu Bos Jepang dan tangan kanannya plus sekretarisnya, saaat itu yang wawancara 5 orang. 3 orang jepang dan 2 orang lokal, mantap dah). Akhirnya gw lolos dan diterima kerja disana sebagai Pegawai kontrak per 6 bulan kerja di Purchase Planning sebagai pemegang sistem dan data di Purchasing Planning Section. 

 

Di perusahaan ini bagi gw kayak gw Sekolah buat jadi pekerja profesional. gw bener-bener dididik Dispilin tinggi layaknya gw pas jaman SMA dulu. Tiap sesi ada belnya. bel peringatan, dan bel masuk (kita harus tepat sudah duduk di depan meja di ruangan). Semua hal berbau profesionalisme tinggi gw dapet di perusahaan ini. Pengalaman berhubungan dengan orang dari sini juga. Mulai dari orang lokal sampai dengan orang luar (Jepang, Hongkong, Singapura, Malaysia), gw dapat dari sini. Di Perusahaan ini gw bener-bener berasa digembleng, dididik dan dibentuk, alias gw sekolah tapi digaji hehehe. 

 

Gak kerasa gw sudah memasuki masa kontrak ketiga kali. Pada saat itu Indonesia ditempa krisis global dan perusahaan gw kena imbasnya. Kebijakaan perusahaan pada saat itu tidak melakukan PHK tetapi tidak mengangkat karyawaan kontrak dan gw kenalah imbasnya. Pada saat itu section gw dilema. Tidak  bisa mengangkat gw padahal tempat gw krusial dan sulit buat dicarikan penggantinya. Akhirnya pada saat itu, salah satu temen bilang ke gw. "Dan Setneg buka loker tuh. Coba aja lo daftar, siapa tahu lo masuk". Masih inget gw perkataan dia tuh. Gw Jawab: "Mas beuh minimal IPK 2,75 mas, aku 3.12, kayaknya nanti yang daftar  orang kumload semua (IPK diatas 3,5), wa kayaknya gak bakal lolos tes administrasinya mas", dia jawab "Ya elah lo coba aja dulu".

 

Pertama kali terbesit di benak gw waktu itu, Sektariat Negara itu apa ya? Seumur-umur, dari pertama kali gw lahir sampai saat itu gw belum pernah dengar Sekretariat Negara??. Gw Searching deh webnya. Meski gw dah baca dari web, gw masih belum paham juga tugasnya Setneg tuh seperti apa secara jelasnya. Tapi akhirnya gw coba tuh daftar. Tanpa harapan apa-apa gw daftar tuh setneg. W daftar di bagian pranata komputer. saat itu dibuka untuk 4 orang saja. beuhh jadi gw harus bersaing dengan beartus malah beribu orang untuk jadi salah satu dari 4 orang itu, dan pada saat daftar gw tidak bilang sama siapapun kecuali temen yang bilang loker itu sama beberapa senior deket di section gw.

Beberapa hari kemudian gw cek pengumuman kelulusan tes adminstrasi. Gw cek pengumuman peserta yang lulus tes administrasi. ternyata nama gw ada di daftar peserta lulus. Di Pengumuman itu tertulis gw harus datang ke Pusdiklat Setneg buat ngambil kartu peserta tes tulis sebagai salah satu syarat mengikuti tes selanjutnya yaitu tes tulis yang akan diselenggarakan hari Sabtu (*fiuhh untung tes tulisnya hari libur gw kerja). Dengan berbagai cara akhirnya gw bisa datang ke Pusdiklat Setneg itu pada saat jam kerja di tempat kerja gw berlangsung. (hehehe). Gw datang ke sana dengan dua niat. ambil kartu plus jalan-jalan. Berasa seeneng banget gw bisa keluar pas jam kerja, kayak anak SMAyang bisa bolos belajar (^^). Makanya gw sempetin photo moment gw ngambil kartu ujian itu. Pokoknya yang terbesit pada saaat itu gw harus photo-photo setiap tahapan gw tes buat kenangan.

Tibalah hari tes Tulis. Pada saat itu tes tulisnya di Tenis indor senayan. dan saat itu adalah pertmana kali w ke tenis indor senayan dan yang ada di benak gw tuh bukan buat ujian tapi refreshing main di Jakarta, soalnya jarang banget gw main ke Jakarta. O iya malam sebelumnya tuh gw semept survei tempat. dan sempet ngobrol sama petugas ayng ada di Tenis Indor senayan. Gw iseng tanya waktu itu. "Pak emang nanti kantor kerja setneg dimana ya?" "Ohh itu di Kawasan Istana Negara De". Waduh gaya juga ya bathin gw. Lihat langsung aja gw belum pernah apalagi menginjakan kaki disana. Paling cuma pernah lihat tuh di buku pelajaran zaman sekolah dulu. Balik lagi ke hari H Tes tulis. Gw datang paling pagi kayaknya. Gw masuk ke tempat gw kebagian duduk. Waktu itu gw kebagian di tribun atas, Posisinya enak dan leluasa gw bisa lihat-lihat pemandangan sekeliling. Gw lihat sekeliling baru ada beberapa orang sibuk belajar dan beberapa panitia yang kelihatan sedang mengecek situasi. Gw ambil HP gw and gw ambil kesempatan itu buat ambil kenang-kenangan gw (hehehe). (*note saat pertama kali gw ngambil kartu, udah ada felling ternyata)

Saat itu yang lulus tes admintrasi ada sekitar berapa ratus atau ribu gw lupa, yang pasti satu tenis indor senayan full sama orang yang ikut tes tulis. Saat itu yang ada di pikiran gw cuma fokus kerjain test tanpa berharap lulus. Yang penting gw bisa main ke Tenis Indor Senayan di Jakarta (^^).  O iya sesaat sebelum test tulis dimulai nyokap telpon. Welehh gile nyokap telpon nih. ya wes w mulai akting nih. w gak mau ortu gw tahu gw ikut test ini. "Halo.. Assalamulaiakum, Dan dimana?" "Walaikumsalam mam, biasa mam lagi nongkrong (padahal nongkrong di tempat test)" "Oh ya udah met nongkrong". Percakapan beres. fiuhh lega dah. Balik lagi ke tes tulis. Tes tulis pada saat itu ada dua bagian. Tes tulis skolastik/pengetahuan umum (100 soal) - istirahat - tes bahasa inggris (100 soal). Saat itu pokoknya kerjain semua.. Gak peduli orang lain mau duluan selesai. pokoknya fokus kerjain. Setelah selesai mengerjakan panitia bilang jika lulus tes tulis ini. bakal ada psikotest yang diselenggarakan selema 2 hari. Beres ngerjain tes. gw sempetin keliling Jakarta dulu. mumpung di Jakarta. lihat-lihat yang bening plus olahraga. mantap dah pokoknya.

Berhari hari n minggu kemudian, tiba nih saat pengumuman kelulusan tes tulis. Biasa. setelah gw kerjain semua pekerjaan rutin gw di kantor, gw masuk webnya setneg, gw cek daftar pengumuman, Beuhh ternyata nama gw ada lagi. Dari beberapa ribu cuma tersisa seratusan aja klo gak salah. Gw lihat keterangannya. "Selamat anda lulus dan berhak mengikuti Psikotest 2 hari" (harinya pas hari kerja juga bukan hari libur lagi  ) di UI Depok, mulai test jam 7.00 WIB teng selesai jam 4 sore (Gile dah kayak kerjaa aja nih test). Tapi...  Horey (^0^)/!! kesempatan liburan lagi bathin gw. Setelah beberapa alasan dan perizinan gw bisa juga ikut test 2 hari disana.

Pergilah gw ke Depok buat test. Nyampe sana sudah ada beberapa orang yang duduk duduk dan kayaknya lagi belajar.. walahh.... Gw sempetin aja photo-photo lagi (^.^) buat kenangan sebelum test dimulai.

Berjam-berjam psikotest gw jalanin, dari mulai diskusi kelompok, wawancara psikologi dll gw jalanin selama dua hari psikotest tersebut. akhirnya berlelah-lelah kemudian test selesai. Panitia menjelaskan jika lulus dari test psikologi ini maka akan dipanggil untuk wawancara user. Berarti tinggal 1 tahap lagi test Setneg ini bathin gw.

Setelah test pskilogi itu gw kembali ke rutinitas kerjaan di kantor. Tiap hari kerjain kerjaan seperti biasa. dan tibalah saaat pengumuman kelulusan Psikotes. Senior yang dah tahu gw ikut test yang tiap kali nanyain kelulusan tiap test gw gak sabar nanyain ke gw gimana hasilnya. Gw buka tuh web. gw lihat ternyata pengumuman dah ada. Daftar peserat lulusnya berbentuk Excel. Gw download pengumuman bagian gw. SRET!! w buka tuh Excel. Gw baca satu satu ternyata ada empat orang yang lulus psikotest dan salah satuna ada nama gw. BEUHHH !!! Nih bener apa boong ya. Senior gw yang lihat dibelakang gw malah yang paling exited alias paling semangat. Tapi gw bingung kok yang lulus psikotest tuh 4 orang sedangkan yang diambil tuh 4 orang juga? Terus Seniosr gw bilang SELAMATT Dan!! Artinya lo dah lulus n masuk Setneg. N Wawancara user ditiadakan tuh. Ternyata Bener apa kata senior gw. Panitia bilang karena yang lulus tes psikologi sudah sama dengan kuota yang dibutuhkan maka tes wawancara user ditiadakan. Saat itu gw disuruh buat laporan ke atasan langsung gw. Dan ini mungkin karena dah harusnya gw seperti ini. Pada saat pengumuman kelulusan Setneg itu pas dengan hampir berakhirnya kontrak kerja yang ketiga gw. Tinggal beberapa hari lagi waktu itu. Jadi gw gak perlu repot-repot untuk mengurus resign gw.

Pada saat itu gak tahu gimana kabar gw keterima tuh cepat menyebar ke semua Departemen di Perusahaan gw. Sampai Bos Departement Purchasing gw sangat tertarik n ngajak ngobrol ke gw secara personal. Masih inget beliau bilang dalam bahasa inggris. kalau w terjemahin seperti ini: " Selamat buat anda telah diterima di Istana Pemerintahan, terima kasih atas pengabdian anda selama ini disini, Mohon maaf karena krisis global yang melanda saya tidak bisa mengangkat kamu jadi pegawai tetap, tapi syukurlah kamu dapat langsung kerjaan pengganti sekali lagi selamat dan Arigatou Gozaimasu".

Pada hari terakhir di Perusahaan itu diadakan rapat dadakan untuk perpisahan gw. asli pada saat itu gw gak bisa nahan airmata gw keluar. semuanya bagi gw bagai guru yang ngajar anak yang gak bisa apa-apa jadi bisa. Thx a lot mbak mas n Pak. Setelah itu ternyata semua ngajak photo perpisahan dan gak disangka bos Jepang gw ternyata pengen ikut nimbrung juga. ini photo terakhir dengan mereka gw share juga. Setelah pengumuman resmi gw diterima di setneg gw terima, baru gw bilang ke ortu perihal gw diterima kerja di setneg.


Akhirnya setelah beberapa hari gw keluar dari perusahaan itu, gw dipanggil ke Setneg untuk pemberkasan dan penugasan kerja. Dan ternyata setelah penugasan itu gw langsung mulai kerja. dan sampai sekarang lah gw kerja dan mengabdi di pemerintahan.


SEKIAN ~~ Terima kasih sudah mau baca dan mampir (^^). Semoga bisa bermanfaat ya.

 


Post a Comment for "Pengalaman Tes Kerja di Kementerian Sekretariat Negara (Setneg)"