Pengalaman Seleksi Kerja di Nielsen Company - Masnaato
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengalaman Seleksi Kerja di Nielsen Company

Pengalaman Seleksi Kerja di Nielsen Company


The Nielsen Company 

Pertama kali gue tahu tentang Nielsen adalah saat gue dan temen-temen mewawancara orang HR Nielsen, yang ternyata adalah manager disana, untuk tugas salah satu mata kuliah. Buat yang belum tahu, Nielsen ini adalah salah satu market research terbesar di dunia. Kredibilitasnya udah nggak perlu diragukan lagi deh, kliennya juga dimana-mana. Dulunya company ini bernama AC Nielsen, tapi sekarang udah berubah jadi The Nielsen Company.

 

Setiap kali gue buka website Nielsen, disitu lagi nggak ada lowongan. Kalo gue cari di Jobstreet juga jarang banget ada. Pernah tuh sekalinya ada, gue apply tapi nggak dipanggil-panggil. Yang apply juga ratusan sih. Coba apply via email juga ga ada respon.

Pernah juga pas masih jaman skripsi gue nggak sengaja ketemu sama manajernya Nielsen di job fair dan gue langsung apply magang disana via email ke manajernya. Tapi engga ada balesan -_-

Sampe pada suatu hari, berbulan-bulan kemudian, pas udah cukup desperate cari kerja gue keingetan sama manajer yang pernah gue wawancara. Gue coba aja email ngelamar kerja malem-malem. Gue apply untuk 2 posisi, yaitu untuk HR dan Research Executive. Eh keesokan paginya langsung dibales! Katanya nanti timnya dia akan ngehubungin gue untuk proses lebih lanjut. Akhirnya ya ada balesan juga after all this time :"")

 

Keesokan harinya gue di-email sama orang HR-nya, isinya invitation untuk ikut Basis Test. Gue pun konfirm akan dateng, tapi gue masih belum tau aplikasi gue itu akan diproses untuk posisi yang mana.

 

Basis Test

Sesampainya di kantor Nielsen, gue mengisi absen dan lihat-lihat daftar absen. Jarang banget yang dari UI, kebanyakan sih dari ITB sepengelihatan gue. Dan kayaknya dia setiap minggu ada jadwal tes gitu kayak di PwC.

 

Saat itu gue tes berdua sama satu orang lagi dari S-2 ITB. Kayaknya harusnya ada kandidat lain lagi, tapi pada nggak dateng. Si anak ITB ini pun juga nggak tahu dia dipanggil untuk posisi apa, karena katanya dia cuma drop CV pas di jobfair dan saat itu Nielsen emang lagi nggak buka lowongan.

 

Sebelum mulai tes, orang HR-nya menjelaskan sekilas tentang company profile dan juga tahapan seleksinya. Ternyata memang belum ditentukan kita diproses untuk posisi apa, tergantung kebutuhan user katanya. Tapi setelah itu gue dapet bocoran dari temen katanya sih gue diproses untuk RE..

 

Basis test ini terdiri dari 20 soal logika matematika berupa soal cerita dalam bahasa Indonesia. Menurut gue sih soalnya lebih kompleks daripada tes-tes matematika lainnya yang pernah gue kerjain. Masih bisa dinalar sih, tapi lebih kompleks aja dan butuh pemikiran yang lebih panjang. Mesti teliti banget juga karena ini isian, bukan pilihan ganda yang bisa kita tebak-tebak atau ngasal.

 

Gue sih ngerasa bisa ngerjain meskipun ga tau bener atau engga, cuma ada 1-2 soal yang gue nggak ngerti soalnya. Selain soal matematika, ada juga 2 esai studi kasus dalam bahasa Inggris. Challenging tapi nggak terlalu susah sih menurut gue. Nggak tau tapi gimana hasilnya hehe. Jujur pas ngerjain analisis studi kasusnya gue semangat banget. Ngerasa banget kalo marketing dan/atau market research itu emang seru banget buat gue.

 

Total durasi pengerjaan itu 2 jam, tapi kita ditinggal saat ngerjain, bahkan kalo udah selesai ngerjain suruh kasih ke security aja. Ini sih yang bikin gue agak kayak, "He? Seriusan?". Katanya sih kita akan dikabarin dalam 1 minggu, tapi gue ga begitu yakin akan dikabarin dalam 1 minggu karena kata orang-orang proses di Nielsen itu lama bisa sampe sebulan lebih.

 

Seminggu nggak dikabarin gue juga ga follow up karena jadi nggak terlalu pengen setelah mikir-mikir lagi. Pertimbangannya banyak lah. Bukan karena nggak suka kerjaannya. Ngedenger kerjaannya kayak apa sih seru banget buat gue, tapi banyak faktor lain yang bikin keinginan gue untuk kerja disana menurun.

 

Sampai saat ini pun gue belum dapet kabar. Entah karena memang belum ada kabar, atau gue nggak lolos basis test-nya, atau mungkin temen gue bilang ke orang HR-nya bahwa gue udah kerja di company lain. Nggak tau sih hehe.

Post a Comment for "Pengalaman Seleksi Kerja di Nielsen Company"