Tutorial R : Cara Menggunakan Mean, Median ,dan Mode di Pemrograman R - Masnaato
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tutorial R : Cara Menggunakan Mean, Median ,dan Mode di Pemrograman R

Cara Menggunakan Mean, Median ,dan Mode di Pemrograman R



Analisis statistik di R dilakukan dengan menggunakan banyak fungsi built-in. Sebagian besar fungsi ini adalah bagian dari paket dasar R. Fungsi-fungsi ini mengambil vektor R sebagai masukan bersama dengan argumen dan memberikan hasil.

Fungsi yang kita bahas dalam bab ini adalah mean, median, dan mode.

Berarti

Ini dihitung dengan mengambil jumlah nilai dan membaginya dengan jumlah nilai dalam seri data.

Fungsi mean () digunakan untuk menghitung ini di R.

Sintaksis

Sintaks dasar untuk menghitung mean di R adalah -

mean(x, trim = 0, na.rm = FALSE, ...)

Berikut adalah deskripsi parameter yang digunakan -

  • x adalah vektor masukan.

  • trim digunakan untuk menjatuhkan beberapa pengamatan dari kedua ujung vektor yang diurutkan.

  • na.rm digunakan untuk menghilangkan nilai yang hilang dari vektor masukan.

Contoh

# Create a vector. 
x <- c(12,7,3,4.2,18,2,54,-21,8,-5)

# Find Mean.
result.mean <- mean(x)
print(result.mean)

Ketika kita menjalankan kode di atas, hasilnya adalah sebagai berikut -

[1] 8.22

Menerapkan Opsi Trim

Ketika parameter trim diberikan, nilai-nilai dalam vektor diurutkan dan kemudian jumlah observasi yang diperlukan dihapus dari penghitungan mean.

Ketika trim = 0,3, 3 nilai dari setiap ujung akan dikeluarkan dari perhitungan untuk menemukan mean.

Dalam hal ini vektor yang diurutkan adalah (−21, −5, 2, 3, 4.2, 7, 8, 12, 18, 54) dan nilai yang dihapus dari vektor untuk menghitung mean adalah (−21, −5,2) dari kiri dan (12,18,54) dari kanan.

# Create a vector.
x <- c(12,7,3,4.2,18,2,54,-21,8,-5)

# Find Mean.
result.mean <-  mean(x,trim = 0.3)
print(result.mean)

Ketika kita menjalankan kode di atas, hasilnya adalah sebagai berikut -

[1] 5.55

Menerapkan Opsi NA

Jika ada nilai yang hilang, maka fungsi mean mengembalikan NA.

Untuk menghilangkan nilai yang hilang dari perhitungan, gunakan na.rm = TRUE. yang berarti menghapus nilai NA.

# Create a vector. 
x <- c(12,7,3,4.2,18,2,54,-21,8,-5,NA)

# Find mean.
result.mean <-  mean(x)
print(result.mean)

# Find mean dropping NA values.
result.mean <-  mean(x,na.rm = TRUE)
print(result.mean)

Ketika kita menjalankan kode di atas, hasilnya adalah sebagai berikut -

[1] NA
[1] 8.22

Median

Nilai paling tengah dalam rangkaian data disebut median. Fungsi median () digunakan di R untuk menghitung nilai ini.

Sintaksis

Sintaks dasar untuk menghitung median di R adalah -

median(x, na.rm = FALSE)

Berikut adalah deskripsi parameter yang digunakan -

  • x adalah vektor masukan.

  • na.rm digunakan untuk menghilangkan nilai yang hilang dari vektor masukan.

Contoh

# Create the vector.
x <- c(12,7,3,4.2,18,2,54,-21,8,-5)

# Find the median.
median.result <- median(x)
print(median.result)

Ketika kita menjalankan kode di atas, hasilnya adalah sebagai berikut -

[1] 5.6

Mode

Mode adalah nilai yang memiliki jumlah kemunculan tertinggi dalam satu set data. Tidak seperti mean dan median, mode dapat memiliki data numerik dan karakter.

R tidak memiliki fungsi bawaan standar untuk menghitung mode. Jadi kita membuat fungsi pengguna untuk menghitung mode kumpulan data di R. Fungsi ini mengambil vektor sebagai input dan memberikan nilai mode sebagai output.

Contoh

# Create the function.
getmode <- function(v) {
   uniqv <- unique(v)
   uniqv[which.max(tabulate(match(v, uniqv)))]
}

# Create the vector with numbers.
v <- c(2,1,2,3,1,2,3,4,1,5,5,3,2,3)

# Calculate the mode using the user function.
result <- getmode(v)
print(result)

# Create the vector with characters.
charv <- c("o","it","the","it","it")

# Calculate the mode using the user function.
result <- getmode(charv)
print(result)

Ketika kita menjalankan kode di atas, hasilnya adalah sebagai berikut -

[1] 2
[1] "it"

Post a Comment for "Tutorial R : Cara Menggunakan Mean, Median ,dan Mode di Pemrograman R"