Tutorial R : Jenis Tipe Data di Pemrograman R - Masnaato
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tutorial R : Jenis Tipe Data di Pemrograman R

Tutorial R : Jenis Tipe Data di Pemrograman R



Umumnya, saat melakukan pemrograman dalam bahasa pemrograman apa pun, Anda perlu menggunakan berbagai variabel untuk menyimpan berbagai informasi. Variabel hanyalah lokasi memori yang dicadangkan untuk menyimpan nilai. Artinya, saat Anda membuat variabel, Anda menyediakan beberapa ruang di memori.

Anda mungkin ingin menyimpan informasi dari berbagai tipe data seperti karakter, karakter lebar, integer, floating point, double floating point, Boolean dll. Berdasarkan tipe data variabel, sistem operasi mengalokasikan memori dan memutuskan apa yang dapat disimpan di memori yang dipesan.

Berbeda dengan bahasa pemrograman lain seperti C dan java di R, variabel tidak dideklarasikan sebagai beberapa tipe data. Variabel ditugaskan dengan R-Objects dan tipe data dari R-object menjadi tipe data dari variabel tersebut. Ada banyak tipe objek-R. Yang sering digunakan adalah -

  • Vektor
  • Daftar
  • Matriks
  • Array
  • Faktor
  • Bingkai Data

Objek yang paling sederhana adalah objek vektor dan ada enam tipe data dari vektor atom ini, juga disebut sebagai enam kelas vektor. Objek-R lainnya dibangun di atas vektor atom.

Tipe data

Contoh

Memeriksa

Logis

BENAR SALAH

Demo Langsung

v <- TRUE 
print(class(v))

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] "logical" 

Numerik

12,3, 5, 999

Demo Langsung

v <- 23.5
print(class(v))

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] "numeric"

Bilangan bulat

2L, 34L, 0L

Demo Langsung

v <- 2L
print(class(v))

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] "integer"

Kompleks

3 + 2i

Demo Langsung

v <- 2+5i
print(class(v))

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] "complex"

Karakter

'a', '"good", "TRUE", '23 .4'

Demo Langsung

v <- "TRUE"
print(class(v))

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] "character"

Mentah

"Halo" disimpan sebagai 48 65 6c 6c 6f

Demo Langsung

v <- charToRaw("Hello")
print(class(v))

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] "raw" 

Dalam pemrograman R, tipe data yang paling dasar adalah objek-R yang disebut vektor yang menampung elemen dari kelas yang berbeda seperti yang ditunjukkan di atas. Harap dicatat di R jumlah kelas tidak terbatas hanya pada enam jenis di atas. Misalnya, kita dapat menggunakan banyak vektor atom dan membuat array yang kelasnya akan menjadi array.

Vektor

Jika Anda ingin membuat vektor dengan lebih dari satu elemen, Anda harus menggunakan fungsi c () yang artinya menggabungkan elemen-elemen tersebut menjadi sebuah vektor.

Demo Langsung

# Create a vector.
apple <- c('red','green',"yellow")
print(apple)
 
# Get the class of the vector.
print(class(apple))

Ketika kita menjalankan kode di atas, hasilnya adalah sebagai berikut -

[1] "red"    "green"  "yellow"
[1] "character"

Daftar

List adalah R-object yang dapat berisi berbagai jenis elemen di dalamnya seperti vektor, fungsi, dan bahkan list lain di dalamnya.

Demo Langsung

# Create a list.
list1 <- list(c(2,5,3),21.3,sin)
 
# Print the list.
print(list1)

Ketika kita menjalankan kode di atas, hasilnya adalah sebagai berikut -

[[1]]
[1] 2 5 3
 
[[2]]
[1] 21.3
 
[[3]]
function (x)  .Primitive("sin")

Matriks

Matriks adalah kumpulan data persegi dua dimensi. Itu dapat dibuat menggunakan input vektor ke fungsi matriks.

Demo Langsung

# Create a matrix.
M = matrix( c('a','a','b','c','b','a'), nrow = 2, ncol = 3, byrow = TRUE)
print(M)

Ketika kita menjalankan kode di atas, hasilnya adalah sebagai berikut -

     [,1] [,2] [,3]
[1,] "a"  "a"  "b" 
[2,] "c"  "b"  "a"

Array

Meskipun matriks dibatasi pada dua dimensi, array dapat terdiri dari sejumlah dimensi. Fungsi array mengambil atribut redup yang menghasilkan jumlah dimensi yang dibutuhkan. Pada contoh di bawah ini kami membuat sebuah array dengan dua elemen yang masing-masing merupakan matriks 3x3.

Demo Langsung

# Create an array.
a <- array(c('green','yellow'),dim = c(3,3,2))
print(a)

Ketika kita menjalankan kode di atas, hasilnya adalah sebagai berikut -

, , 1
 
     [,1]     [,2]     [,3]    
[1,] "green"  "yellow" "green" 
[2,] "yellow" "green"  "yellow"
[3,] "green"  "yellow" "green" 
 
, , 2
 
     [,1]     [,2]     [,3]    
[1,] "yellow" "green"  "yellow"
[2,] "green"  "yellow" "green" 
[3,] "yellow" "green"  "yellow"  

Faktor

Faktor adalah objek-r yang dibuat menggunakan vektor. Ini menyimpan vektor bersama dengan nilai-nilai yang berbeda dari elemen dalam vektor sebagai label. Label selalu karakter terlepas dari apakah itu numerik atau karakter atau Boolean dll dalam vektor input. Mereka berguna dalam pemodelan statistik.

Faktor dibuat menggunakan fungsi faktor () . Fungsi nlevels memberikan jumlah level.

Demo Langsung

# Create a vector.
apple_colors <- c('green','green','yellow','red','red','red','green')
 
# Create a factor object.
factor_apple <- factor(apple_colors)
 
# Print the factor.
print(factor_apple)
print(nlevels(factor_apple))

Ketika kita menjalankan kode di atas, hasilnya adalah sebagai berikut -

[1] green  green  yellow red    red    red    green 
Levels: green red yellow
[1] 3

Bingkai Data

Bingkai data adalah objek data tabular. Tidak seperti matriks dalam bingkai data, setiap kolom dapat berisi mode data yang berbeda. Kolom pertama bisa numerik sedangkan kolom kedua bisa karakter dan kolom ketiga bisa logis. Ini adalah daftar vektor dengan panjang yang sama.

Bingkai Data dibuat menggunakan fungsi data.frame () .

Demo Langsung

# Create the data frame.
BMI <-        data.frame(
   gender = c("Male", "Male","Female"), 
   height = c(152, 171.5, 165), 
   weight = c(81,93, 78),
   Age = c(42,38,26)
)
print(BMI)

Ketika kita menjalankan kode di atas, hasilnya adalah sebagai berikut -

  gender height weight Age
1   Male  152.0     81  42
2   Male  171.5     93  38
3 Female  165.0     78  26  

 


Post a Comment for "Tutorial R : Jenis Tipe Data di Pemrograman R"