Pengalaman Magang atau PKL di BPK RI Terbaru 2021 - Masnaato
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengalaman Magang atau PKL di BPK RI Terbaru 2021

Pengalaman Magang atau PKL di BPK RI Terbaru 2021


Kemarin—sekitar 2 jam yang lalu masih tanggal 24 Juni 2013 hari Senin, hari ini pagi pagi buta jam 2 kutak-katik leppie utk merekam moment hari kemarin yang begitu Wow….Super….

 

Bismillah…

 

Senin, 24 juni 2013, hari pertama PKL, hari pertama kerja, pertama kalinya kerja di BPK—Badan Pemeriksa Keuangan RI (BPK Pusat di Jalan Gatot Subroto Jakarta Selatan). (^_^) pokoknya excited banget nunggu hari ini tiba.

 

Pagi-pagi bangun jam 4an, terus cuci muka, buka laptop baca2 lanjutan semalam, ngulang2 Ilmu tentang Audit, SPKN, kepo-in lagi BPK hehe..

 

Oya, aku minggu ini berdua dengan Egra di kosan, dia nginep dikosku, karena berangkat lebih pagi naik Bus PKL jam 05.15 jadi dia yang mandi duluan, aku sih masih santai-santai aja mengingat jam 6.15 keluar kosan, targetnya 06.30 udh di stasion kereta api. Tapi lewat 06.35 dari target tiba di KRL, Masya Allah….sampe disana, aku udh gak bisa ikut kereta commuter line-why?-karena udah penuuhh…huhu, oke calm down aja deh, masih ada yang berikutnya, jadi aku nunggu dengan sabar, senang dan penuh semangat (masih excited excited..^^). Jam 06.45, ya ampun lewat kereta ekonomi, lebih parah penuhnya, didalam gelap berdesak-desakan, diatas kereta apinya orang berjejer kayak ikan asin dijemur-dari ujung kereta ke ujung lainnya) (spooky banget T.T), udah lewat kereta tiba2 lautan manusia menggulung-ngulung dari Peron 1 bagian lain,  buanyak bgt orang-Ya Tuhan (dalam hatiku). DAN untuk PERTAMA KALI, aku baru sadar JAKARTA KOTA PADAT PENDUDUK.


Jam 07.00, oke, aku masih santai nunggu, terus melihat dan membaca situasi orang-orang mulai berdiri dipinggir Peron 2, aku juga ikut-ikutan, pasti keretanya bentar lagi datang dibenakku. Benar. Kereta datang, dann…penuh lagi, aku mencoba masuk melewati badan gempal orang-orang dipinggir pintu, oke gak bisa, aku coba jalan dari pintu ke pintu lain, oke gak bisa juga, coba lagi, sampai pintu kereta mulai menutup, dengan tatapan sedih kulihat kepergian kereta itu. Oke tenang aja, tenang…tenang…hirup nafas 1 2 3 (*Arghh…tapi udah jam 7, oke jujur aku mulai sedikit panik).

 

Dengan tetap sabar, penuh semangat, wajah senyum berdoa dalam kepada Allah, Ya Allah, mohon kereta ketiga ini beri hamba kesempatan, ini yang ke-3. Jam 07.15, Tutt….tut….Jes…gojess…gojesss…brott…(#suara kereta), KERETAaa….aku melihatnya dengan mata berbinar-binar sedikit berkaca-kaca (rada Lebay)--antara terharu atau sebenarnya ingin nangis waktu tinggal 15 menit lagi sampe ke BPK wkwk—karena jam 07.30 janji sama temen kesana, dan memang itu jam pegawai kantor masuk.

 

Alhamdulillah, Allah Maha Baik, aku berhasil naik kereta api ke-3, sampai distation Palmerah jam 07.30 tepat, segera 

meluncur naik ojek sekitar 7 menit (waktu 7 menit bagaikan jam kalau lagi keburu waktu).

 

Akhirnya, sampe di BPK jam 07.40, lewat 10 menit dari target,


terus aku cerita panjang lebar pengalaman barusan, cas ces cos ngerocos tanpa sadar ada mas2 satu meja kami yang bukan tim PKL kami, ternyata alumni STAN 2 tahun lalu sekarang kerja di BPK (ya ampun, aku jadi malyu karena cerewet banget cerita2 tentang pengalaman luar biasa naik kereta api). Tapi ya udah seperti mereka juga biasa aja..

 

Perjalanan pertama ke BPK penuh Struggle, but I won’t give up-Jason mraz.. :D

 

Sampai di BPK kami ngumpul di kantinnya, temenku 2 orang udh duluan ke lantai 3 gedung untuk kasih surat balasan persetujuan PKL.

 

Lanjut jam 8 lewat gitu, kami masuk ke Gedung baru BPK, lantai 3 Biro SDM, diarahkan oleh  Pak Prasetioko (Pak koko kami panggil beliau), kami langsung dikumpulin diruangan Rapat gitu, terus bahas2 tentang judul laporan PKL dan data2 yang kami butuhkan, ternyata beberapa data bisa jadi Secret atau tidak bisa sembarangan diberikan-sehingga kami butuh Nota Dinas.

 

Terus lanjut moving ke Gedung lama, lantai 4, diperkenalkan dengan banyak orang di ruangan bagian SDM dan kepegawaian gitu, Ada 3 alumni STAN ternyata, Pak Yasin, Septian, Taufan, Pak Imam, Amir. Terus kami dikumpulin lagi di ruang rapat VIP. Dikasih snack Pastel istimewa Ma’cik, makan siang Bu nita Ayam Presto, snack sore Holland Bakery (Alhamdulillah…lumayan makan siang gratis-thanks to Mas Septian dan Mas Imam yang bawain kami makanan :D-, tapi besok aku akan bawa bekal ^^)

 

Sampai siang jam 11.30, kami discuss dengan Pak Yasin, beliau banyak tau tentang overall tentang BPK. Dan menceritakan kepada kami, ayu jadi tahu bagian yang sesuai dengan judul laporan PKL “EVALUASI PELAPORAN AKUNTABILITAS KINERJA BPK RI TAHUN 2012”, intinya tentang LAKIP gitu, jadi yang tepat bagian Direktorat PSMK (Perencanaan Strategis dan Manajamen Kinerja).  Terus diskusi tentang peraturan bagi kami dengan Pak koko.

 

Terus setelah Ishoma jam 1, kami moving ke my favorite place-can you expected?-yeah, that’s Library..ayeii…

 

Library di lantai 2, sebelah direkotorat PSMK, aku merasa bahagia banget, nanti bakal ditempatin di tempat yang sebelahan dengan Perpustakaan, berasa surga banget gak sih (hehe lebay).

 

Terus cari2 baca2 ketemu deh, Laporan kinerja BPK tahun 2009 yang dibuat oleh PSMK. Baca Rencana Implementasi Strategis 2000-2015, sangat menyenangkan hari ini.

 

Terus jam 4an kami balik ke basecam (baca: ruang rapat), ngobrol2 tentang hari dan dll dengan teman2 satu PKL (Aku, erlita, rera, catur, sancia, wili, lan, waris, raka-as coordinator, andre-yup Fantastic Ten wkwk).

 

Teman2 mayoritas dari Jakarta, kami bertiga yang bukan, aku aceh, rera jawa timur, Lan ambon. Tapi ada yang lucu, pas aku kumpulin sampah2 kotak makanan:

Aku: nanti KITA buang sampahnya yaa..

Lan: kitaa….? (dengan nada ngejek)

Andre: elu…

Aku: (spontan ngikut jawab) iya maksudnya eluu,,,hahaa (tiba2 Upss aku jadi ngikut ngomong elu-gue gitu)

Erlita: haha,,si ayu jadi ngomong elu.

(aku usap2 nih mulut, aduh berasa alay gitu..sebenarnya menurut anak Jakarta mereka biasa aja ngomong lu-gue dan aku yang dengar dari mereka juga biasa aja. Tapi entah kenapa ketika aku yang ngucapin sendiri, aku merasa alay sendiri,--karena aku dari Aceh, bagi kami disana ngomong elu-gue jelas tabu, kalau kami anak Aceh lagi alay dan songong aja baru ngomong elu-gue sok sok anak jakarte gitu deh). –hadeh…plis, gak penting bgt yak ceritain ini,, :D

 

Kami pulang jam 5 sore, naik kereta lagi, asyikk….sebenarnya seru sih, meskipun rame2 gitu, aku lan rera pulang bertiga dari BPK ke stasion kami jalan kami sekitar 10 menitan, Oya syukur Alhamdulillah, awal Juli yang tinggal beberapa hari lagi, ongkos kerta api jadi Cuma 3000, murahnyaa TT, awalnya 8000, bisa saving 5000, padahal itung2an awal ongkos PP 20000, sekarang jadi 10000 aja, terimakasih pemerintahku tercinta, subsidi ini begitu berarti bagi anak kos seperti kami hehe..

 

Meskipun, keputusan berat naiknya BBM, tapi ongkos angkot pas pulang jadi 3000 (oh no…). sebenarnya aku juga setuju BBM naik, mengingat benar halnya subsdi yang sampe triliunan itu gak tepat sasaran, banyak yang mampu ikut menikmati, belum lagi importer nakal yang melakukan penyelundupan lantas BBM jadi langka kan ya. Aku setuju banget, uang itu dialirkan untuk jadi modal UMKM atau sejenisnya, tapi aku gak setuju untuk bantuan tunai langsung ke rakyat miskin, ada pepatah “kalau kita mau menolong mereka, jangan berikan  ikannya, tapi berikan pancingnya, dengan begitu kamu bisa menghidupi mereka seumur hidup.” (lah…tiba2 jadi BBM, wkwk…sepenggal ingatan saat dimintain ongkos 3000 naik angkot--saat Carier expo STAN-dapat hadiah jam Army Swiss dai BKF (Badan Kebijakan Fiskal) karena berhasil menjawab terbaik tentang BBM :D bahagiaa, [thanks to my lecture Pak Ali Tafriji atas ilmu beliau saat Audit kinerja dan membuka wawasanku juga tentang current issue), thanks a lot Sir]

 

Post a Comment for "Pengalaman Magang atau PKL di BPK RI Terbaru 2021"