KONSEP MANAJEMEN PROYEK PADA REKAYASA PERANGKAT LUNAK - Masnaato
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

KONSEP MANAJEMEN PROYEK PADA REKAYASA PERANGKAT LUNAK


KONSEP MANAJEMEN PROYEK

Manajemen proyek software yang efektif difokuskan pada 4 P yaitu:
n  People (Orang)
n  Product (Produk)
n  Process (Proses)
n  Project (Proyek)

Ø  Orang
Model manajemen orang jatuh tempo mendefinisikan bidang praktek kunci berikut untuk orang-orang software:
·         merekrut,
·         seleksi,
·         manajemen kinerja,
·         pelatihan,
·         kompensasi,
·         pengembangan karir,
·         organisasi dan desain pekerjaan, dan
·         pengembangan / budaya tim.

Ø  Produk
·         Sebelum proyek dapat direncanakan,
ü  Tujuan dan ruang lingkup Product1 harus dibentuk,
ü  Alternatif solusi harus dipertimbangkan, dan
ü  Kendala teknis dan manajemen harus diidentifikasi.
·         Tanpa informasi ini, tidak mungkin untuk menentukan
ü  estimasi yang memadai (dan akurat) dari biaya,
ü  penilaian yang efektif risiko,
ü  gangguan realistis tugas-tugas proyek, atau
ü  jadwal proyek dikelola yang memberikan indikasi kemajuan yang berarti.

Ø  Proses
Sejumlah kecil kegiatan kerangka berlaku untuk semua proyek perangkat lunak, terlepas dari ukuran atau kompleksitas.
Sejumlah tugas yang berbeda set-tugas, tonggak, produk kerja, dan jaminan kualitas poin-mengaktifkan kegiatan kerangka kerja disesuaikan dengan karakteristik proyek perangkat lunak dan persyaratan dari tim proyek.
Payung kegiatan-seperti jaminan kualitas perangkat lunak, manajemen konfigurasi perangkat lunak, dan pengukuran-overlay model proses.

Ø  Proyek
Data Industri menunjukkan bahwa 26 persen dari proyek perangkat lunak gagal langsung dan 46 persen mengalami overruns biaya dan jadwal.
Untuk menghindari kegagalan proyek, manajer proyek perangkat lunak dan perangkat lunak insinyur yang membangun produk harus menghindari satu set tanda-tanda peringatan umum, memahami faktor-faktor penentu keberhasilan yang mengarah pada manajemen proyek yang baik, dan mengembangkan pendekatan akal sehat untuk perencanaan, monitoring dan mengendalikan proyek.

ORANG

Pemain:
Manajer Senior
Proyek (Technical) manajer
praktisi
pelanggan
pengguna akhir

SUMBER DAYA MANUSIA

n  Senior Managers
            Mendefinisikan isu bisnis yang sangat berpengaruh pada proyek. Bisnis adalah kegiatan aktivfitas/project yang sedang dibuat.




n  Project (Technical) managers
            Merencanakan, memodifikasi, mengorganisasi dan mengontrol para praktisi yang menjalankan pekerjaan software.

n  Practioners
            Mempunyai skill teknis yang dibutuhkan untuk merekayasa sebuah produk atau aplikasi.
            Ex. Programmer, DBA, Analis, Tester, Documentator, etc.
n  Customers
            Menyatakan kebutuhan rekayasa software.
n  End user
            Yang berorientasi dengan software setelah software diproduksi.

Pemimpin Tim

Model kepemimpinan:
n  Motivation (membangkitkan semangat tim)
            Mampu untuk membangkitkan teknis anggota untuk menghasilkan yang terbaik.
n  Organization
            Kemampuan untuk mengelola proses yang ada (atau menemukan sesuatu yang baru) untuk menterjemahkan suatu konsep menjadi produk akhir.
n  Ideas atau Innovations
            Kemampuan untuk membangkitkan kreasi para anggota.

n  Problem Solving
            mendiagnosa masalah, menyusun solusi, belajar dari pengalaman, berani melawan arus.
n  Managerial identity
            tanggung jawab, percaya diri, insting kuat.
n  Achievement
            pengambilan resiko yang terkendali tidak akan dihukum.
n  Influence & team building
            bisa membaca dan memahami orang, tahan dalam tekanan tinggi.

ORGANISASI TIM SOFTWARE

n  Democratic Decentralized (DD)
            Tim rekayasa software ini tidak mempunyai permanen leader. Koordinasi ditunjuk  untuk jangka pendek dan kemudian diganti lainnya yang mampu mengkoordinasi tugas yang berbeda. Pengambilan keputusan dilakukan melalui konsensus kelompok. Komunikasi antar anggota tim dilakukan secara horisontal.

n  Controlled Decentralized (CD)
            Tim rekayasa software telah menunjuk seorang leader yang mengkoordinir tugas-tugas tertentu dan secondary leader yang bertanggung jawab atas sub-sub pekerjaan. Solusi permasalahan dilakukan secara kelompok, tetapi implementasi solusi dibagi-bagi ke sub-sub kelompok oleh tim leader. Komunikasi antar sub kelompok dan individu dilakukan secara horisontal. Komunikasi vertikal sesuai dengan hirarki kendali juga dilakukan.

n  Controlled Centralized (CC)
            Solusi problem dan koordinasi tim internal diatur oleh team leader. Komunikasi antar leader dan anggota tim dilakukan secara vertikal.

n  Ada tujuh faktor yang perlu dipertimbangkan pada saat merencanakan struktur tim rekayasa software yaitu:
1.      Tingkat kesulitan problem yang harus diselesaikan.
2.      Ukuran program (line of code maupun function point).
3.      Tingkatan problem yang bisa dimodulkan (dipecahkan).
4.      Waktu tim bisa bekerja bersama-sama (team life time).
5.      Kualitas dan reliability sistem yang akan dibuat.
6.      Tanggal penyerahan software yang ketat.
7.      Tingkatan komunikasi yang diperlukan untuk proyek.

n  Tabel 3-1 Pengaruh karakteristik proyek pada struktur tim.


KOORDINASI & KOMUNIKASI

Ada beberapa Kategory Teknik koordinasi Proyek:

Formal, Pendekatan Interpersonal
Prosedur interpersonal, formal
Prosedur interpersonal, informal
Komunikasi Elektronik
Jaringan Interpersonal

Formal, Interpersonal Approaches

Termasuk didalamnya:
n  Dokumentasi rekayasa software dan deliverable (misal: source code).
n  Memo teknis
n  Project milestone
n  Jadwal
n  Project control
n  Permintaan perubahan
n  Error tracking report
n  Repository data

Formal, interpersonal procedures

Ditekankan pada kualitas, termasuk didalamnya:
n  Status review meeting
n  Desain
n  Inspeksi code

Informal, interpersonal procedures

Termasuk didalamnya:
n  Pertemuan tim untuk tukar informasi dan solusi problem.
n  Kebutuhan dan pengembangan staf.

Komunikasi Elektronik

n  Dilakukan melalui E-mail, electronic Bulletin boards, web sites, video based conference system.

Jaringan Interpersonal

n  Diskusi informal dengan pihak luar yang mempunyai pengalaman/pandangan untuk membantu anggota tim.
Komunikasi
n  Gambar 3-1 Batasan proyek
 








Produk
Seorang manajer proyek perangkat lunak dihadapkan dengan dilema pada awal proyek rekayasa perangkat lunak.
Perkiraan kuantitatif dan rencana terorganisir yang diperlukan, tetapi informasi yang solid tidak tersedia.
Sebuah analisis rinci dari persyaratan perangkat lunak akan memberikan informasi yang diperlukan untuk perkiraan, tetapi analisis sering mengambil minggu atau bulan untuk menyelesaikan.
Lebih buruk lagi, persyaratan mungkin cairan, berubah secara teratur sebagai hasil proyek.

Batasan software
Aktifitas Manajemen Proyek Yang Nuvifone adalah menentukan Batasan perangkat lunak. Batasan tersebut Bisa diperoleh Artikel Baru menjawab pertanyaan sebagai berikut:
Ø  konteks
Ø  tujuan informasi
Ø  Fungsi dan kinerja


Konteks
n  Bagaimana software dibuat untuk memenuhi sistem yang lebih besar, produk atau business context dan kendala yang ditimbulkan akibat context tersebut ?
Information objectives
n  Apa saja object data yang customer visible dihasilkan sebagai output dari software ?
n  Apa saja object data yang diperlukan untuk input ?
THE W5HH PRINSIP
Mengapa sistem yang dikembangkan? Jawaban atas pertanyaan ini memungkinkan semua pihak untuk menilai keabsahan alasan bisnis untuk kerja perangkat lunak. Dimulai dengan cara lain, apakah tujuan bisnis membenarkan pengeluaran orang, waktu, dan uang?
Apa yang akan dilakukan, kapan? Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini membantu tim untuk membuat jadwal proyek dengan mengidentifikasi tugas-tugas proyek kunci dan tonggak yang dibutuhkan oleh pelanggan.
Siapa yang bertanggung jawab untuk fungsi? Sebelumnya dalam bab ini, kami mencatat bahwa peran dan tanggung jawab masing-masing anggota tim perangkat lunak harus didefinisikan. Jawaban atas pertanyaan ini membantu mencapai hal ini.
Di mana mereka organisasional berada? Tidak semua peran dan tanggung jawab berada dalam tim perangkat lunak itu sendiri. Para pelanggan, pengguna, dan pemangku kepentingan lainnya juga memiliki tanggung jawab.
Bagaimana pekerjaan dilakukan secara teknis dan manajerial? Setelah lingkup produk didirikan, manajemen dan strategi teknis untuk proyek tersebut harus didefinisikan.
Berapa banyak dari setiap sumber daya yang dibutuhkan? Jawaban atas pertanyaan ini diperoleh dengan mengembangkan perkiraan (Bab 5) berdasarkan jawaban atas pertanyaan sebelumnya.




Post a Comment for "KONSEP MANAJEMEN PROYEK PADA REKAYASA PERANGKAT LUNAK"