Tutorial R : Jenis Operator di Pemrograman R - Masnaato
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tutorial R : Jenis Operator di Pemrograman R

Tutorial R : Jenis Operator di Pemrograman R



Operator adalah simbol yang memberi tahu kompiler untuk melakukan manipulasi matematika atau logika tertentu. Bahasa R kaya akan operator bawaan dan menyediakan jenis operator berikut.

Jenis Operator

Kami memiliki jenis operator berikut dalam pemrograman R -

  • Operator Aritmatika
  • Operator Relasional
  • Operator Logis
  • Operator Penugasan
  • Operator Miscellaneous

Operator Aritmatika

Tabel berikut menunjukkan operator aritmatika yang didukung oleh bahasa R. Operator bertindak pada setiap elemen vektor.

OperatorDeskripsiContoh
+Menambahkan dua vektor
v <- c( 2,5.5,6)
t <- c(8, 3, 4)
print(v+t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] 10.0  8.5  10.0
-Mengurangi vektor kedua dari yang pertama
v <- c( 2,5.5,6)
t <- c(8, 3, 4)
print(v-t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] -6.0  2.5  2.0
*Mengalikan kedua vektor
v <- c( 2,5.5,6)
t <- c(8, 3, 4)
print(v*t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] 16.0 16.5 24.0
/Bagilah vektor pertama dengan yang kedua
v <- c( 2,5.5,6)
t <- c(8, 3, 4)
print(v/t)

Ketika kita menjalankan kode di atas, hasilnya adalah sebagai berikut -

[1] 0.250000 1.833333 1.500000
%%Berikan sisa vektor pertama dengan vektor kedua
v <- c( 2,5.5,6)
t <- c(8, 3, 4)
print(v%%t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] 2.0 2.5 2.0
% /%Hasil pembagian vektor pertama dengan kedua (hasil bagi)
v <- c( 2,5.5,6)
t <- c(8, 3, 4)
print(v%/%t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] 0 1 1
^Vektor pertama dipangkatkan ke eksponen vektor kedua
v <- c( 2,5.5,6)
t <- c(8, 3, 4)
print(v^t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1]  256.000  166.375 1296.000

Operator Relasional

Tabel berikut menunjukkan operator relasional yang didukung oleh bahasa R. Setiap elemen dari vektor pertama dibandingkan dengan elemen yang sesuai dari vektor kedua. Hasil perbandingan adalah nilai Boolean.

OperatorDeskripsiContoh
>Memeriksa apakah setiap elemen vektor pertama lebih besar dari elemen terkait dari vektor kedua.
v <- c(2,5.5,6,9)
t <- c(8,2.5,14,9)
print(v>t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] FALSE  TRUE FALSE FALSE
<Memeriksa apakah setiap elemen dari vektor pertama lebih kecil dari elemen yang sesuai dari vektor kedua.
v <- c(2,5.5,6,9)
t <- c(8,2.5,14,9)
print(v < t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1]  TRUE FALSE  TRUE FALSE
==Memeriksa apakah setiap elemen dari vektor pertama sama dengan elemen yang sesuai dari vektor kedua.
v <- c(2,5.5,6,9)
t <- c(8,2.5,14,9)
print(v == t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] FALSE FALSE FALSE  TRUE
<=Memeriksa apakah setiap elemen dari vektor pertama kurang dari atau sama dengan elemen yang sesuai dari vektor kedua.
v <- c(2,5.5,6,9)
t <- c(8,2.5,14,9)
print(v<=t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1]  TRUE FALSE  TRUE  TRUE
> =Memeriksa apakah setiap elemen dari vektor pertama lebih besar dari atau sama dengan elemen yang sesuai dari vektor kedua.
v <- c(2,5.5,6,9)
t <- c(8,2.5,14,9)
print(v>=t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] FALSE  TRUE FALSE  TRUE
! =Memeriksa apakah setiap elemen dari vektor pertama tidak sama dengan elemen yang sesuai dari vektor kedua.
v <- c(2,5.5,6,9)
t <- c(8,2.5,14,9)
print(v!=t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1]  TRUE  TRUE  TRUE FALSE

Operator Logis

Tabel berikut menunjukkan operator logika yang didukung oleh bahasa R. Ini hanya berlaku untuk vektor tipe logis, numerik atau kompleks. Semua angka yang lebih besar dari 1 dianggap sebagai nilai logika BENAR.

Setiap elemen dari vektor pertama dibandingkan dengan elemen yang sesuai dari vektor kedua. Hasil perbandingan adalah nilai Boolean.

OperatorDeskripsiContoh
&Ini disebut operator AND Logis yang bijaksana. Ini menggabungkan setiap elemen dari vektor pertama dengan elemen yang sesuai dari vektor kedua dan memberikan keluaran BENAR jika kedua elemen adalah BENAR.
v <- c(3,1,TRUE,2+3i)
t <- c(4,1,FALSE,2+3i)
print(v&t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1]  TRUE  TRUE FALSE  TRUE
|Ini disebut Operator OR Logis yang Bijaksana Elemen. Ini menggabungkan setiap elemen dari vektor pertama dengan elemen yang sesuai dari vektor kedua dan memberikan output BENAR jika salah satu elemennya BENAR.
v <- c(3,0,TRUE,2+2i)
t <- c(4,0,FALSE,2+3i)
print(v|t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1]  TRUE FALSE  TRUE  TRUE
!Ini disebut operator NOT Logical. Mengambil setiap elemen vektor dan memberikan nilai logika yang berlawanan.
v <- c(3,0,TRUE,2+2i)
print(!v)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] FALSE  TRUE FALSE FALSE

Operator logika && dan || menganggap hanya elemen pertama dari vektor dan memberikan vektor elemen tunggal sebagai output.

OperatorDeskripsiContoh
&&Disebut Logical AND operator. Mengambil elemen pertama dari kedua vektor dan memberikan TRUE hanya jika keduanya BENAR.
v <- c(3,0,TRUE,2+2i)
t <- c(1,3,TRUE,2+3i)
print(v&&t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] TRUE
||Disebut Logical OR operator. Mengambil elemen pertama dari kedua vektor dan memberikan TRUE jika salah satunya BENAR.
v <- c(0,0,TRUE,2+2i)
t <- c(0,3,TRUE,2+3i)
print(v||t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] FALSE

Operator Penugasan

Operator ini digunakan untuk menetapkan nilai ke vektor.

OperatorDeskripsiContoh

<-

atau

=

atau

<< -

Disebut Left Assignment
v1 <- c(3,1,TRUE,2+3i)
v2 <<- c(3,1,TRUE,2+3i)
v3 = c(3,1,TRUE,2+3i)
print(v1)
print(v2)
print(v3)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] 3+0i 1+0i 1+0i 2+3i
[1] 3+0i 1+0i 1+0i 2+3i
[1] 3+0i 1+0i 1+0i 2+3i

->

atau

- >>

Disebut Penugasan Kanan
c(3,1,TRUE,2+3i) -> v1
c(3,1,TRUE,2+3i) ->> v2 
print(v1)
print(v2)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] 3+0i 1+0i 1+0i 2+3i
[1] 3+0i 1+0i 1+0i 2+3i

Operator Miscellaneous

Operator ini digunakan untuk tujuan tertentu dan bukan perhitungan matematis atau logis umum.

OperatorDeskripsiContoh
:Operator usus besar. Ini menciptakan rangkaian angka secara berurutan untuk sebuah vektor.
v <- 2:8
print(v) 

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] 2 3 4 5 6 7 8
%di%Operator ini digunakan untuk mengidentifikasi apakah suatu elemen termasuk dalam vektor.
v1 <- 8
v2 <- 12
t <- 1:10
print(v1 %in% t) 
print(v2 %in% t) 

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

[1] TRUE
[1] FALSE
% *%Operator ini digunakan untuk mengalikan matriks dengan transposenya.
M = matrix( c(2,6,5,1,10,4), nrow = 2,ncol = 3,byrow = TRUE)
t = M %*% t(M)
print(t)

itu menghasilkan hasil sebagai berikut -

      [,1] [,2]
[1,]   65   82
[2,]   82  117

Post a Comment for "Tutorial R : Jenis Operator di Pemrograman R"